Blogger templates

Get your own Glitter Graphics @ myspaceglitter.com

Minggu, 16 Desember 2012

ANALISIS VEGETASI




ANALISIS VEGETASI
( Laporan Praktikum Ilmu dan Teknik Pengendalian Gulma)



Oleh

Kelompok 3
Kelas C


Aldita Dwi Astuti        0814013085
Miandri Sabli Pratama    1014121133
Novri Dwi Damayanti        1014121142
Sucipto            1014121176
Tety Maryenti            1014121179









PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2012



I.    PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang

Vegetasi menggambarkan perpaduan berbagai jenis tumbuhan di suatu wilayah atau daerah. Suatu tipe vegetasi menggambarkan suatu daerah dari segi penyebaran tumbuhan yang ada baik secara ruang dan waktu. Konsep dan metode analisis vegetasi sesungguhnya sangat beragam tergantung kepada keadaan vegetasi itu sendiri dan tujuannya. Contoh yang digunakan untuk mempelajari suksesi dan evaluasi hasil suatu pengendalian gulma.

Analisa vegetasi adalah cara mempelajari susunan (komponen jenis) dan bentuk (struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Analisis vegetasi digunakan untuk mengetahui gulma - gulma yang memiliki kemampuan tinggi dalam penguasaan sarana tumbuh dan ruang hidup. Dalam hal ini, penguasaan sarana tumbuh pada umumnya menentukan gulma tersebut penting atau tidak. Namun dalam hal ini jenis tanaman memiliki peran penting, karena tanaman tertentu tidak akan terlalu terpengaruh oleh adanya gulma tertentu, meski dalam jumlah yang banyak

Ada berbagai metode yang dapat di gunakan untuk menganalisa vegetasi ini. Diantaranya dengan menggunakan metode kuadran atau sering disebut dengan kuarter.  Metode ini sering sekali disebut juga dengan plot less method karena tidak membutuhkan plot dengan ukuran tertentu, area cuplikan hanya berupa titik. Metode ini cocok digunakan pada individu yang hidup tersebar sehingga untuk melakukan analisa denga melakukan perhitungan satu persatu akan membutuhkan waktu yang sangat lama. Selain menggunakan metode kuadran, analisis vegetasi juga dapat dilakukan dengan metode titik dan metode garis.
B.    Tujuan

Adapun tujuan dari praktikum ini, antara lain :
1.    Agar mahasiswa dapat mengerti manfaat analisis vegetasi.
2.    Agar mahasiswa dapat melaksanakan analisis vegetasi tersebut dengan menggunakan metode yang umum dipakai.
3.    Mengetahui populasi gulma secara kuantitatif  yang mendominasi pada areal tertentu.





























II.    TINJAUAN PUSTAKA


Konsepsi dan  metode analisis vegetasi sesungguhnya sangat bervariasi, tergantung keadaan vegetasi itu sendiri dan tujuannya. Misalnya apakah ditujukan untuk mempelajari tingkat suksesi, apakah untuk evaluasi hasil suatu pengendalian gulma. Metode yang digunakan harus disesuaikan dengan struktur dan komposisi vegetasi. Untuk areal yang luas dengan vegetasi semak rendah misalnya, digunakan metode garis (line intersept), untuk pengamatan sebuah contoh petak dengan vegetai “tumbuh menjalar” (cpeeping) digunakan metode titik (point intercept) dan untuk suatu survei daerah yang luas dan tidak tersedia cukup waktu, estimasi visual (visual estimation) mungkin dapat digunakan oleh peneliti yang sudah berpengalaman. Juga harus diperhatikan keadaan geologi, tanah, topografi, dan data vegetasi yang mungkin telah ada sebelumnya, serta fasilitas kerja/keadaan, seperti peta lokasi yang bisa dicapai, waktu yang tersedia, dan lain sebagainya; semuanya untuk memperoleh efisiensi
(Tjitrosoedirdjo, dkk., 1984).

Pengamatan parameter vegetasi berdasarkan bentuk hidup pohon, perdu, serta herba. Suatu ekosistem alamiah maupun binaan selalu terdiri dari dua komponen utama yaitu komponen biotik dan abiotik. Vegetasi atau komunitas tumbuhan merupakan salah satu komponen biotik yang menempati habitat tertentu seperti hutan, padang ilalang, semak belukar dan lain-lain. Struktur dan komposisi vegetasi pada suatu wilayah dipengaruhi oleh komponen ekosistem lainnya yang saling berinteraksi, sehingga vegetasi yang tumbuh secara alami pada wilayah tersebut sesungguhnya merupakan pencerminan hasil interaksi berbagai faktor lingkungan dan dapat mengalami perubahan drastik karena pengaruh anthropogenik ( Setiadi, 1984).

Tujuan analisis vegetasi gulma adalah untuk mengetahui komposisi spesies-spesies yang membentuk komunitas gulma yang tumbuh bersama, pada suatu waktu dan tingkat pertumbuhan tertentu. Metode analisis vegetasi gulma yang digunakan adalah metode estimasi visual (visual estimation), yakni metode analisis dengan pandangan mata dan pencacatan macam spesies gulma beserta skor kelebatan pertumbuhannya masing-masing atau metode kuadrat (Sukman, 1991)

Dalam ilmu vegetasi telah dikembangkan berbagai metode untuk menganalisis suatu vegetasi yang sangat membantu dalam mendekripsikan suatu vegetasi sesuai dengan tujuannya. Dalam hal ini suatu metodologi sangat berkembang dengan pesat seiring dengan kemajuan dalam bidang-bidang pengetahuan lainnya, tetapi tetap harus diperhitungkan berbagai kendala yang ada (Syafei, 1990).
























III.    BAHAN DAN METODE


A.      Alat dan bahan

Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini, antara lain kuadran segiempat berukuran  0,5m x 0,5 m dan alat tulis. Serta bahan yang digunakan dalam praktikum ini, antara lain gulma golongan rumput, teki, dan daun lebar

B.    Metode

Adapun prosedur kerja dengan menggunakan metode estimasi visual, antara lain :
1.    Menduga parameter gulma yang akan diamati dengan cara melihat berdasarkan pengamatan visual
2.    Mengelompokkan peubah tersebut dalam dominansi dan frekuensi
3.    Menduga secara bersama dua atau tiga orang pada komunitas gulma tertentu
4.    Merata-ratakan hasil tersebut

Adapun prosedur kerja dengan menggunkan metode kuadrat. Antara lain :
1.    Menggunakan kuadran berukuran 0,5m x 0,5m
2.    Meletakkan kuadran pada tiga tempat yang berbeda
3.    Melakukan pengamatan visual untuk menduga penutupan masing-masing spesies gulma ( dominansi) yang terdapat pada kuadran
4.    Memotong gulma pada masing-masing kuadran tepat diatas permukaan tanah
5.    Memilih  berdasarkan spesies yang ada dan dilakukan identifikasi gulma untuk masing-masing spesies
6.    Menghitung jumlah populasi masing-masing spesies gulma tersebut
7.    Melakukan perhitungan berdasarkan data tiga ulangan tersebut

C.  Perhitungan

KM      Asystasia gangetica    =  kerapatan ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    42 + 59 + 49
                =    150
KM  Cyperus compressus    = kerapatan ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    15 + 16 + 20
                =    51
KM Borreria alata            = kerapatan ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    1 + 1 + 0
                =   2
KM Mimosa invisa            = kerapatan ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    3 + 1 + 0
                =    4
KM Axonopus compressus    = kerapatan ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    8 + 3 + 0
                =    11
KM Chleome            = kerapatan ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    6 + 3 + 19
                =    28

TOTAL KM seluruh gulma    = 150 + 51 + 2 + 4 + 11 + 28
                = 246

KN      Asystacia gangetica    =  KM : Total KM
                =    150 : 246
                =    0,61
KN  Cyperus compressus    = KM : Total KM
                =    51  : 246
                =    0,21
KN Borreria alata            = KM : Total KM
                =    2  : 246
                =    0,008
KN Mimosa invisa            = KM : Total KM
                =    4  : 246
                =    0,016
KN Axonopus compressus    = KM : Total KM
                =    11 : 246
                =    0,045
KN Chleome            = KM : Total KM
                =    28  : 246
                =    0,11

DM     Asystasia gangetica    =  dominansi ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    25 + 40 + 35
                =    100
DM  Cyperus compressus    = dominansi ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    15 + 20 + 20
                =    55
DM Borreria alata            = dominansi ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    1 + 1 + 0
                =    2
DM Mimosa invisa            = dominansi ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    5 + 1 + 0
                =    6
DM Axonopus compressus    = dominansi ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    10 + 0 + 5
                =    15
DM Chleome            = dominansi ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3
                =    5 + 5 + 25
                =    35

TOTAL DM seluruh gulma    = 100 + 55 + 2 + 4 + 11 + 28   
        = 213


DN      Asystasia gangetica    =  DM : Total DM
                =    100  : 213
                =    0,47
DN  Cyperus compressus    = DM : Total DM
                =    55  : 213
                =    0,26
DN Borreria alata            = DM : Total DM
                =    2  : 213
                =    0,009
DN Mimosa invisa            = DM : Total DM
                =    6  : 213
                =    0,028
DN Axonopus compressus    = DM : Total DM
                =    15  : 213
                =    0,07
DN Chleome            = DM : Total DM
                =    35  : 213
                =    0,16

FM     Asystasia gangetica    =  Jumlah gulma pada ulangan 1 sampai ulangan 3
                = 3
FM  Cyperus compressus    = Jumlah gulma pada ulangan 1 sampai ulangan 3
                = 3
FM Borreria alata            = Jumlah gulma pada ulangan 1 sampai ulangan 3
                = 2
FM Mimosa invisa            = Jumlah gulma pada ulangan 1 sampai ulangan 3
                = 2
FM Axonopus compressus    = Jumlah gulma pada ulangan 1 sampai ulangan 3
                = 2
FM Chleome            = Jumlah gulma pada ulangan 1 sampai ulangan 3
                = 3
TOTAL FM seluruh gulma    = 3 + 3 + 2 + 2 + 2+ 3
                = 15

FN      Asystasia gangetica    =  FM : Total FM
                =    3  : 15
                =    0,2
FN  Cyperus compressus    = FM : Total FM
                =    3  : 15
                =    0,2
FN Borreria alata            = FM : Total FM
                =    2  : 15
                =    0,13
FN Mimosa invisa            = FM : Total FM
                =    2  : 15
                =    0,13
FN Axonopus compressus    = FM : Total FM
                =    2  : 15
                =    0,13
FN Chleome            = FM : Total FM
                =    3  : 15
                =    0,2

NP      Asystasia gangetica    =  KN + DN + FN
                = 0,61 + 0,47 + 0,2
                = 1,28
NP  Cyperus compressus    = KN + DN + FN
                = 0,21 + 0,26 + 0,2
                = 0,67
NP Borreria alata            = KN + DN + FN
                = 0,008 + 0,009 + 0,13
                = 0, 147
NP Mimosa invisa            = KN + DN + FN
                = 0,016 + 0,028 + 0,13
                = 0,174

NP Axonopus compressus    = KN + DN + FN
                = 0,045+ 0,07 + 0,13
                = 0,245
NP Chleome            = KN + DN + FN
                = 0,11 + 0,16 + 0,2
                = 0, 47

SDR  Asystasia gangetica    =  NP : Jumlah peubah nisbi
                =    1,28  : 3
                =    0.43 atau 43 %
SDR  Cyperus compressus    = NP : Jumlah peubah nisbi
                =    0,67  : 3
                =    0.22 atau 22 %
SDR Borreria alata            = NP : Jumlah peubah nisbi
                =    0,147  : 3
                =    0.05 atau 5 %
SDR Mimosa invisa            = NP : Jumlah peubah nisbi
                =    0,174  : 3
                =    0.06 atau 6 %
SDR Axonopus compressus    = NP : Jumlah peubah nisbi
                =    0,245  : 3
                =    0.08 atau 8 %
SDR Chleome            = NP : Jumlah peubah nisbi
                =    0,47  : 3
                =    0,15 atau 15 %












IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


A.          Data pengamatan


Jenis
gulma    Dominansi    Kerapatan    DM    DN    KM    KN    FM    FN    NP    SDR
    Ulangan    Ulangan                               
    1    2    3    1    2    3                               

1    42    59    49    25    40    35    150   
0,61    100   
0,47    3    0,2   
1,28   
0,43

2    15    16    20    15    20    20    51   
0,21    55   
0,26    3    0,2   
0,67   
0,22

3    1    1    0    1    1    0    2   
0,008    2   
0,009    2    0,13   
0,147   
0,05

4    3    1    0    5    1    0    4   
0,016    6   
0,028    2    0,13   
0,174   
0,06

5    8    0    3    10    0    5    11   
0,045    15   
0,07    2    0,13   
0,245   
0,08

6    6    3    19    5    5    25    28   
0,11    35   
0,16    3    0,2   
0,47   
0,15
Total                            246        213        15            0,99

Keterangan :
Jenis gulma 1    : Asystasia gangetica
Jenis gulma 2    : Cyperus compressus
Jenis gulma 3    : Borreria alata
Jenis gulma 4    : Mimosa invisa
Jenis gulma 5    : Axonopus compressus
Jenis gulma 6    : Chleome



B.   Pembahasan

Dalam hal ini, lahan yang menjadi tempat pengambilan contoh adalah lapangan terbuka di belakang ruang benih. Dari pengamatan yang telah dilakukan pada petak pengamatan terdapat 3 golongan gulma yaitu golongan daun lebar, teki, dan rumput, tetapi yang mendominasi dari golongan daun lebar. Dari tabel diatas terdapat data dominansi dan data kerapatan, dimana data dominansi diperoleh dengan cara menduga berapa persen populasi yang terdapat dalam kuadran tersebut. Sedangkan data kerapatan diperoleh dengan cara menghitung jumlah masing-masing gulma yang berada di dalam kuadran tersebut

Secara umum, berdasarkan data yang diperoleh, spesies gulma yang mendominasi pada setiap ulangan antara lain Asystasia gangetica, Cyperus compressus, dan Chleome. Berdasarkan data, dapat terlihat dengan jelas spesies gulma Asystasia gangetica mendominasi dengan jumlah spesies 43 % dari total. Kemudian 22 % dari total jumlah gulma didominasi oleh Cyperus compressus serta 15 % oleh Chleome..Sedangkan spesies lainnya dapat dikatakan memiliki jumlah yang relatif sedikit  pada setiap pengulangan

Gulma tertentu cenderung memiliki kemampuan yang sangat baik dalam penguasaan sarana tumbuh dan ruang hidup. Hal ini memiliki hubungan yang erat dengan jenis gulma, dimana gulma jenis tertentu mampu bekembang biak dengan cepat, misal selain dengan biji, ia juga dapat berkembang dengan rimpang, lalu bijinya yang ringan dan kebutuhan nutrisi yang toleran serta pertumbuhan yang cepat. Dalam hal ini selain faktor genetik gulma yang mempengaruhi, umur gulma juga sangat menentukan. Sebab, dalam pengamatan yang dilakukan, tidak ada batasan ukuran gulma untuk dapat dihitung sebagai satu spesies. Kemampuan gulma tersebut secara alami dapat membuat gulma tersebut mampu mendominasi suatu lahan dalam penyebaran yang rata  Dalam hal ini pengendalian gulma yang diambil harus fokus pada bagaimana cara menekan pertumbuhan Asystasia gangetica terlebih dahulu. Apabila pengendalian dilakukan dengan menggunakan herbisida, maka herbisida yang dipilih harus mampu mengendalikan gulma golongan daun lebar
.



V.   KESIMPULAN


Adapun kesimpulan yang didapat dari praktikum ini antara lain :
1.    Pada petak pengamatan terdapat 3 golongan gulma yaitu golongan daun lebar, teki, dan rumput, namun yang mendominasi dari golongan daun lebar.
2.    Gulma yang mendominasi pada lapangan terbuka di belakang ruang benih adalah jenis gulma Asystasia gangetica dengan SDR sebesar 43 %.
3.    Bila pengendalian gulma dilakukan dengan menggunakan herbisida, maka dipilih gulma yang mendominasi lahan tersebut untuk segera di kendalikan.
4.     Manfaat dari analisis vegetasi ini adalah untuk mengetahui gulma - gulma yang memiliki kemampuan tinggi dalam penguasaan sarana tumbuh dan ruang hidup.




















DAFTAR PUSTAKA


Setiadi, D. 1984. Inventarisasi Vegetasi Tumbuhan Bawah dalam Hubungannya dengan Pendugaan Sifat Habitat Bonita Tanah di Daerah Hutan Jati Cikampek, KPH  Purwakarta, Jawa Barat. Bagian Ekologi, Departemen Botani, Fakultas Pertanian IPB. Bogor.

Sukman, Yernelis. 1991. Gulma dan Teknik Pengendaliannya. Rajawali Pers, Jakarta.

Syafei, Eden Surasana. 1990. Pengantar Ekologi Tumbuhan. ITB. Bandung.

Tjitrosoedirdjo, S., H. Utomo, dan J. Wiroatmodjo., 1984. Pengelolaan Gulma di Perkebunan. PT Gramedia. Jakarta.






































LAMPIRAN

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Please leave your comment and join this site :D 감사합니다. no spam please :DD

Template by:

Free Blog Templates